www.AlvinAdam.com

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Menaker Hanif: Produktivitas Tenaga Kerja Indonesia Terus Naik

Posted by On 20.35

Menaker Hanif: Produktivitas Tenaga Kerja Indonesia Terus Naik

Liputan6.com, Jakarta Hasil pengukuran produktivitas nasional, regional, dan sektoral yang dilakukan pada tahun 2016 oleh Kementerian Ketenagakerjaan bekerja sama dengan Badan Pusat Statistik bahwa selama periode 2011-2015 produktivitas tenaga kerja di Indonesia terus mengalami peningkatan. Produktivitas tahun 2015 mencapai 78,18 juta rupiah per tahun per- tenaga kerja atau meningkat 4,62 persen dibanding tahun sebelumnya.

Demikian Menteri Hanif Dhakiri saat memberikan laporan kepada Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam acara penganugerahaan Paramakarya tahun 2017 di, Kemnaker, Jum’at (8/12/2017). Hadir dalam kesempatan ini Menteri Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Eko Putro Sandjojo, serta para Gubernur, Bupati dan Walikota dari daerah asal perusahaan penerima anugerah PARAMAKARYA 2017;

  • PHOTO: Tenaga Kerja RI Masih Didominasi Lulusan SMP ke Bawah
  • Anies Pastikan Kenaikan UMP DKI Penuhi Prinsip Dasar Hidup
  • UMP 2018 Naik 8,7 Persen, Ini Kata Menteri Hanif Dhakiri

Terkait upaya peningkatan produktivitas tenaga kerja di Indonesia, Menteri Hanif mengatakan gerakan produktivitas dan daya saing harus digelorakan kembali bukan hanya oleh dunia usaha tapi juga dunia pendidikan, institusi pemerintah dan organisasi lain secara terus menerus.

“Tingkat produktivitas tenaga kerja harus ditiingkatkan dengan cara memperbaiki diri untuk menerapkan prinsip-prinsip efektivitas, efisiensi, kualitas, dan ramah lingkungan dalm berpikir, bertindak, dan berkarya, “ kata Menteri Hanif.

Menteri Hanif mengatakan pentingnya untuk memacu efektivitas, efisiensi, kualitas dan ramah lingkungan dalam berpoduksi. Bahkan jika memungkinkan harus digerakkan secara nasional untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta untuk mensejajarkan Indonesia deng an negara-negara lainnya.

“Dan perusahaan yang berhasil meningkatkan produktivitasnya sebagaimana yang hadir pada saat ini perlu dipacu terus dan ditularkan agar jumlahnya semakin banyak dan menyebar ke seluruh nusantara, “ kata Menteri Hanif.

Meskipun tingkat produktivitas tenaga kerja Indonesia terus naik, dibandingkan dengan kondisi produktivitas negara-negara di ASEAN, Indonesia berada di bawah Singapura, Malaysia, dan Thailand. Bahkan dibandingkan dengan Jepang, pekerja di Jepang mampu menciptakan output hampir empat kali lipat dari nominal uang yang dihasilkan di Indonesia dengan durasi yang sama.

“Kita perlu terus meningkatkan kualitas sumber daya manusia agar kompetensi kerja terus meningkat dan pada akhirnya mendukung produktivitas. Upaya peningkatan kualitas SDM bisa dilakukan dengan pelatihan kerja di Balai Latihan kerja dan program pemagangan, “ kata Hanif.

Menteri Hanif mengungkapkan secara regional ada delapan provinsi yang pr oduktivitas tenaga kerjanya di atas angka nasional. Kedelapan provinsi itu adalah Provinsi Kalimantan Timur, DKI Jakarta, Kepulauan Riau, Kalimantan Utara, Riau, Papua Barat, Papua dan Jambi. Produktivitas tenaga kerja terendah terjadi di Provinsi Nusa Tenggara Timur, yaitu sebesar 25,60 juta per tenaga kerja per tahun.

“Sementara tingkat Kabupaten/kota, Kota Jakarta Pusat Provinsi DKI Jakarta yang tertinggi. Sedangkan yang terendah sebesar 4,98 juta per orang per tahun terjadi di Kabupaten Sumba Tengah Provinsi Nusa Tenggara Timur, “ ujar Menteri Hanif.

Untuk kategori lapangan usaha, produktivitas tertinggi oleh real estate yaitu sebesar 927,17 juta rupiah per tenaga kerja per tahun. Sedangkan terendah terjadi di kategori lapangan usaha lainnya yakni sekitar 27 juta rupiah per tenaga kerja per tahun.

(*)

Sumber: Google News | Berita 24 Pabar

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »