www.AlvinAdam.com

Berita 24 Papua Barat

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Fakta Seputar Pilkada Papua

Posted by On 05.59

Fakta Seputar Pilkada Papua

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua pasang bakal calon gubernur dan calon wakil gubernur bertarung dalam Pilkada Provinsi Papua 2018.

Pasangan petahana Lukas Enembe dan Klemen Tinal akan ditantang pasangan John Wempi Wetipo dan Habel Melkias Suwae.

Sebenarnya, ada satu pasang calon lagi, yakni Ones Pahabol dan Petrus Yoram Mambai. Namun, KPU Provinsi Papua menolak pendaftaran calon ini karena alasan kelengkapan syarat.

Peta dukungan partai politik

Pasangan Lukas Enembe dan Klemen Tinal merupakan petahana sejak April 2013.

Pada pilkada kali ini, keduanya diusung oleh sembilan partai politik dengan total 42 kursi DPRD Papua, yakni Partai Demokrat 16 kursi, Partai Golkar 6 kursi, Partai Hanura 5 kursi, PKB 5 kursi, Partai Nasdem 3 kursi, PKS 3 kursi, PAN 2 kursi, PKPI 2 kursi, dan PPP 1 kursi.

Pasangan ini mendaftarkan diri ke KPU Provinsi Papua pada hari kedua pendaftaran calon, Selasa (9/1/2018).

Baca juga: Pilkada Papua 2018 Jadi Fokus Perhatian Pemerintah

Sementara itu, pasangan Ones Pahabol dan Petrus Yoram Mambai, hanya diusung dua partai politik dengan total jumlah 13 kursi yakni PDI Perjuangan 6 kursi dan Partai Gerindra 7 kursi.

Pasangan ini mendaftarkan diri ke KPU Provinsi Papua pada hari ketiga pendaftaran calon, Rabu (10/1/2018).

Rekam jejak

Lukas Enembe mengawali kariernya sebagai PNS di Kantor Sospol Pemerintah Kabupaten Merauke tahun 1997.

Gubernur Papua Lukas Enembe usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana, Jakarta, Rabu (22/3/2017).KOMPAS.com/IHSANUDDIN Gubernur Papua Lukas Enembe usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana, Jakarta, Rabu (22/3/2017).
Pria kelahiran Kembu, Tolikara, Papua pada 27 Juli 1967 itu kemudian mendapatkan izin untuk menempuh studi di Australia dari 1998 hingga 2001.

Usai menempuh pendidikannya, ia terpilih menjadi Wakil Bupati Puncak Jaya sejak 2001 hingga 2005. Kariernya semakin "kinclong".

Tahun 2007 hingga 2012, Lukas, yang saat ini menjabat Ketua DPD Partai Demokrat, terpilih menjadi Bupati Puncak Jaya.

Februari 2013, Lukas ditetapkan sebagai Gubernur Papua yang berpasangan dengan Klemen Tinal oleh KPU Provinsi Papua.

Baca juga: Pilkada Papua, 8.000 Personil Gabungan Polri dan TNI Dikerahkan

Pasangan ini meraih 52 persen suara dan memenangkan Pilgub satu putaran, menyisihkan enam pasangan calon yang ikut kontestasi.

Klemen Tinal punya rekam jejak karier yang nyaris sama dengan Lukas. Bedanya, Klemen mengawali kariernya bukan sebagai PNS, melainkan Administrative Supervisor PT Freeport Indonesia pada tahun 1993.

Tahun 2002, Klemen, yang merupakan kader Partai Golkar sejak 2003 itu, mengikuti Pilkada Kabupaten Mimika. Ia memenangkannya serta menjabat dua periode dari 2002-2006 dan 2008-2013.

Bersama Lukas, pria kelahiran Puncak Papua, 23 Agustus 1970 itu, sukses memenangkan Pilkada tahun 2013.

Ketua umum Partai PDI-P Megawati Soekarnoputri bersama cagub dan cawagub Provinsi Papua Jhon Wempi Wetipo (tengah) dan Habel Melkias Suwae (kanan) untuk pilgub 2018 mendatang di Kantor DPP PDI-P, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (04/01/2018). Terdapat cagub dan cawagub untuk lima provinsi yang disiapkan, antara lain provinsi Sumatera Utara, Papua, Lampung, Nusa Tenggara Barat, dan Maluku Utara.MAULANA MAHARDHIKA Ketua umum Partai PDI-P Megawati Soekarnoputri bersama cagub dan cawagub Provinsi Papua Jhon Wempi Wetipo (tengah) dan Habel Melkias Suwae (kanan) untuk pilgub 2018 mendatang di Kantor DPP PDI-P, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (04/01/2018). Terdapat cagub dan cawagub untuk lima provinsi yang disiapkan, antara lain provinsi Sumatera Utara, Papua, Lampung, Nusa Tenggara Barat, dan Maluku Utara.
Sementara, dari kubu lawan, John Wempi Wetipo merupakan kader PDI Perjuangan tulen. Saat ini, Wempi masih menjabat sebagai Bupati Jayawijaya dua periode, 2008-2013 dan 2013-2018.

Rekam jejak karier Wempi juga dimulai dari PNS pada tahun 1996. KInerjanya diapresiasi saat menjabat Bupati Jayawijaya.

Ia kerap menerima berbagai penghargaan, antara lain dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) soal Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) dan dari Kementerian Keuangan soal penilaian tertinggi BPK soal pengelolaan keuangan di Kabupaten Jayawijaya tahun 2017.

Pasangan Wempi, yakni Habel Melkias Suwae juga tidak kalah soal rekam jejak karier. Ia mengawali kariernya menjadi PNS di Pemerintah Kabupaten Jayapura.

Baca juga: Pilkada Papua, 8.000 Personil Gabungan Polri dan TNI Dikerahkan

Pria kela hiran Dapapre, Jayapura, Papua, 28 Mei 1952 itu menduduki sejumlah jabatan saat menjadi PNS di Pemerintah Kabupaten Jayapura, antara lain Kepala Seksi Pembinaan Umum dan Masyarakat Kantor Sosial Pemerintah Kabupaten Jayapura hingga Kepala Bagian Humas Pemerintah Kabupaten Jayapura.

Tahun 1999, Melkias yang merupakan kader Partai Golkar terpilih menjadi Ketua DPRD di Kabupaten Jayapura. Jabatan ini diembannya hingga tahun 2001.

Pada tahun yang sama, pria yang memegang titel Sarjana Sosial tersebut terpilih menjadi Bupati Jayapura dan menduduki jabatan itu untuk dua periode.

Kompas TV Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengumumkan cagub/cawagub untuk Pilgub Papua 2018. Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
  • Pilkada Serentak 2018

Berita Terkait

Fakta Seputar Pilkada Jawa Barat

Fakta Seputar Pilkada Jateng

Fakta Seputar Pilkada Jawa Timur

Fakta Seputar Pilkada Sumut

Fakta Seputar Pilkada Sumsel: Adu Sakti di Bumi Sriwijaya

Terkini Lainnya

Sebelum Laga Indonesia vs Islandia, Jokowi Resmikan    Stadion GBK

Sebelum Laga Indonesia vs Islandia, Jokowi Resmikan Stadion GBK

Nasional 12/01/2018, 20:52 WIB Fotonya Viral, Bocah Pengungsi Suriah Jadi Anggota Abadi Pusat Kebugaran

Fotonya Viral, Bocah Pengungsi Suriah Jadi Anggota Abadi Pusat Kebugaran

Internasional 12/01/2018, 20:49 WIB Persiapan Kerja Bakti di Danau Sunter, Dua Eskavator Amfibi Disiagakan

Persiapan Kerja Bakti di Danau Sunter, Dua Eskavator Amfibi Disiagakan

Megapolitan 12/01/2018, 20:43 WIB Bagi PAN, Zulikifli Hasan Masih Tetap Bisa Ikut Bursa Pil   pres 2019

Bagi PAN, Zulikifli Hasan Masih Tetap Bisa Ikut Bursa Pilpres 2019

Nasional 12/01/2018, 20:39 WIB Banyak Warga Miskin, Wakil Wali Kota Parepare Maju Tantang  Wali Kota

Banyak Warga Miskin, Wakil Wali Kota Parepare Maju Tantang Wali Kota

Regional 12/01/2018, 20:37 WIB Ketika Menlu Diberondong Pertanyaan soal Konflik Israel dan Palestina

Ketika Menlu Diberondong Pertanyaan soal Konflik Israel dan Palestina

Regional 12/01/2018, 20:21 WIB Jusuf Kalla: Tempat Ibadah Tidak Boleh Jadi Tempat Kampanye < h3>Jusuf Kalla: Tempat Ibadah Tidak Boleh Jadi Tempat Kampanye Nasional 12/01/2018, 20:20 WIB Zulkifli Hasan: Jangan Bebani Rakyat dengan Kenaikan Harga Beras

Zulkifli Hasan: Jangan Bebani Rakyat dengan Kenaikan Harga Beras

Nasional 12/01/2018, 20:18 WIB Anies: Miris Lihat Kendaraan Mewah di Jakarta, tetapi Pajaknya Belum Lunas

Anies: Miris Lihat Kendaraan Mewah di Jakarta, tetapi Pajaknya Belum Lunas

Megapolitan 12/01/2018, 20:17 WIB Pemkot Jakut Periksa Kualitas Air Danau Sunter

Pemkot Jakut Periksa Kualitas Air Danau Sunter

Megapolitan 12/01/2018, 20:14 WIB Komisi II Nilai Putusan MK soal Verifikasi Faktual Tak Rasional

Komisi II Nilai Putusan MK soal Verifikasi Faktual Tak Rasional

Nasional 12/01/2018, 20:12 WIB Pimpinan KPK Dinilai Tidak Berani Mendorong Penuntasan Kasus Novel

Pimpinan KPK Dinilai Tidak Berani Mendorong Penuntasan Kasus Novel

Nasional 12/01/2018, 20:09 WIB Modus Guru Olahraga Cabuli Siswa SMP di Jakarta Timur

Modus Guru Olahraga Cabuli Siswa SMP di Jakarta Timur

Megapolitan 12/01/2018 , 20:09 WIB Impor 500.000 Ton Beras, Mendag Tidak Merasa Mesti Lapor Presiden

Impor 500.000 Ton Beras, Mendag Tidak Merasa Mesti Lapor Presiden

Nasional 12/01/2018, 20:03 WIB Jatuh ke Kali, Satu Pelaku Pencurian Motor Tewas Dihakimi Massa

Jatuh ke Kali, Satu Pelaku Pencurian Motor Tewas Dihakimi Massa

Regional 12/01/2018, 19:58 WIB Load MoreSumber: Google News | Berita 24 Pabar

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »